Tahapan Perkembangan Embrio sampai Terbentuknya Janin

A. Fase Embrionik

1. Morula 

Morula kemudian tumbuh dan berdiferensiasi menjadi 100 sel. Pada fase ini zigot mengalami pembelahan. Pembelahan sel ini dimulai dari satu menjadi dua, dua menjadi empat, dan seterunya. Pada saat pembelahan sel itu terjadi pembelahan yang tidak bersamaan. Pembelahan yang cepat terjadi pada bagian vertikal yang memiliki kutub fungsional atau kutub hewan (animal pole) dan kutub vegetatif (vegetal pole).

Diantara dua kutub ini dibatasi oleh daerah sabit kelabu (grey crescent). Setelah pembelahan terjadi pada bagian vertikal, kemudian dilanjutkan dengan bagian horizontal yang membelah secara aktif sampai terbentuk 8 sel. Pembelahan sel berlanjut sampai terbentuk 16-64 sel yang disebut morula.

Selama periode ini, zigot berjalan di sepanjang oviduk, setelah itu masuk ke uterus dan tertanam dalam endometrium uterus.

2. Blastula

Morula kemudian membentuk bola berongga yang disebut blastosit. Blastosit mempunyai lapisan luar yang disebut tropoblas. Pada fase blastula terjadi pembagian sitoplasma ke dalam dua kutub yang dibentuk pada fase morula. Konsentrasi sitoplasma pada kedua kutub tersebut berbeda. Pada kutub fungsional terdapat sitoplasma yang lebih sedikit dibandingkan dengan kutub vegetatif.

Konsentrasi sitoplasma yang berbeda menentukan arah pertumbuhan dan perkembangan hewan selanjutnya. Pada fase ini kutub fungsional dan kutub vegetatif telah selesai dibentuk. Hal ini ditandai dengan dibentuknya rongga di antara kedua kutub yang berisi cairan dan disebut blastosol / blastocoel. Embrio yang memiliki blastosol disebut blastula. Proses pembentukan blastosol disebut blastulasi. Setelah fase blastula selesai dilanjutkan dengan fase gastrula.

3. Gastrula

Pada fase gastrula, embrio mengalami suatu proses diferensiasi dengan mulai menghilangkan blastosol. Sel-sel pada kutub fungsional akan membelah dengan cepat. Akibatnya, sal-sel pada kutub vegetatif membentuk lekukan ke arah dalam (invaginasi). Invaginasi akan membentuk dua formasi, yaitu lapisan luar (ektoderm) dan lapisan dalam (endoderm). Bagian ektoderm akan menjadi kulit dan bagian endoderm akan menjadi berbagai macam saluran. Pada fase ini terjadi lanjutan diferensiasi sebagian endoderm yang menjadi bagian mesoderm. Pada akhir fase gastrula telah terbentuk bagian endoderm, mesoderm, dan ektoderm.
Tahapan Perkembangan Embrio sampai Terbentuknya Janin
Tahapan Perkembangan Embrio sampai Terbentuknya Janin


4. Organogenesis/Diferensiasi


  1. Lapisan Ektoderm akan berdiferensiasi menjadi cor (jantung), otak (sistem saraf), integumen (kulit), rambut dan alat indera.
  2. Lapisan Mesoderm akan berdiferensiasi menjadi otot, rangka (tulang/osteon), alat reproduksi (testis dan ovarium), alat peredaran darah dan alat ekskresi seperti ren.
  3. Lapisan Endoderm akan berdiferensiasi menjadi alat pencernaan, kelenjar pencernaan, dan alat respirasi seperti pulmo.


B. Fase Pasca Embrionik

Selama 6 bulan pada periode fetus akan terjadi perkembangan yang sangat cepat dan terjadi perbaikan proporsi komponen tubuh melalui diferensiasi jaringan. Pada periode ini terjadi perkembangan tubuh dengan pesat, sehingga proporsi kepala akan berkurang sebesar setengah dari seluruh panjang tubuh.

Pada bulan keempat, wajah sudah menunjukkan seperti wajah manusia normal. Mata sudah mengarah ke lateral dan ke bagian depan wajah. Telinga juga sudah terletak pada daerah sejajar dengan mata. Lengan bawah tumbuh lebih lambat daripada lengan atas.

Osifikasi sebagian besar terpusat pada tulang. Jenis kelamin fetus sudah terlihat secara eksternal pada bulan ketiga. Pada bulan kelima, kulit yang keriput akan tertutup oleh rambut. Selama bulan ini, pergerakan fetus akan terasa oleh si ibu.

Glandula sebasea terbentuk aktif tepat sebelum bayi dilahirkan (bulan ke-7 dan 8. Lemak muncul pertama kali ketika jaringan lemak berdiferensiasi dan berproliferasi sejak minggu ke-14. Pada dua bulan terakhir kehidupan fetus, lemak terdeposit mengisi keriput pada kulit dan mengisi berat badan bayi pada saat kelahiran.

Setelah menjadi blastosit, zigot berkembang menjadi trofoblas, kemudian embrio dan akhirnya menjadi janin. Janin ini mendapat makanan dari tubuh induknya dengan perantaraan plasenta (ari-ari atau tembuni).

Berikut ini adalah perkembangan janin :

a. 2 bulan

Bayi lebih kecil daripada kacang kenari, dan kaki-kaki serta jari-jari kecil tumbuh. Kehamilan telah terjadi.

b. 3 bulan

Lebih kurang panjangnya 70 mm, bayi dapat menggerakkan kepala dan anggota gerak. Sang ibu belum dapat merasakannya.

c. 5 bulan

Bayi panjangnya 25 cm dan memberikan reaksi terhadap suara keras dengan cara menendang dan menggeliat. Perut ibu menggelembung.

d. 7 bulan

Bayi sekarang panjangnya lebih kurang 40 cm dan terimpit di dalam rahim. Bayi cenderung meletakkan kepalanya di bawah, suatu posisi untuk melahirkan.

e. 9 bulan

Pada model anatomi dari abad ke-18 ini, bayi sudah berkembang secara utuh dan lengkap dan siap untuk dilahirkan. Beratnya lebih kurang 3-4 kg dan panjangnya 50 cm.

Materi Terkait Sistem reproduksi manusia
1. Struktur, Bagian, dan Fungsi Alat Reproduksi Laki-Laki Materi Sistem Reproduksi
2. Struktur, Bagian, dan Fungsi Organ Reproduksi Wanita
3. Tahapan Proses Spermatogenesis Pembentukan Sel Sperma
4. Tahapan Proses Oogenesis Pembentukan Sel Ovum
5. Tahapan Proses Spermatogenesis Pembentukan Sel Sperma
6. Tahapan Proses Oogenesis Pembentukan Sel Ovum
7. Jenis dan Fungsi Hormon Yang Berperan Dalam Sistem Reproduksi Laki-Laki dan Perempuan
8. Tahapan Siklus Menstruasi (Fase Pra ovulasi, Ovulasi, Pasca Ovulasi, Menstruasi)
9. Proses Terjadinya Fertilisasi
10. Tahapan Perkembangan Embrio sampai Terbentuknya Janin
11. Jenis-Jenis Alat Kontrasepsi pada Wanita dan Laki-Laki
12. 6 Manfaat ASI bagi Bayi
13. Gangguan, Kelainan dan Penyakit pada Sistem Reproduksi Wanita
14. Gangguan, Kelainan, dan Penyakit pada Sistem Reproduksi Pria


Referensi sistem reproduksi manusia
Bakhtiar, Suaha. 2011. Biologi untuk SMA dan MA Kelas XI. Jakarta: Pusat Kurikulum dan Perbukuan, Kementerian Pendidikan Nasional.

Diastuti, Renni. 2009. Biologi 2: untuk SMA/MA Kelas XI. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional.

Purnomo., Sudjino, Trijoko, & Suwarno Hadisusanto. 2009. Biologi : Kelas XI untuk SMA dan MA. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional.

Rachmawati, Faidah., Nurul Urifah, & Ari Wijayati. 2009. Biologi : untuk SMA/ MA Kelas XI Program IPA. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional.

Suwarno. 2009. Panduan Pembelajaran Biologi : untuk SMA/MA Kelas XI. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional.

Belum ada Komentar untuk "Tahapan Perkembangan Embrio sampai Terbentuknya Janin"

Posting Komentar

Mohon untuk tidak meninggalkan live link

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel