Home Top Ad

Macam-Macam Jaringan Epitel, Epitel Selapis, Epitel Berlapis

Share:
Jaringan epitelium (epi permukaan), yaitu jaringan yang menutupi dan membatasi permukaan bagian tubuh yang berupa organ, rongga, dan saluran, baik yang terletak di dalam maupun di luar tubuh.
Jaringan epitel atau epitelium memiliki fungsi yang berbeda-beda sesuai letaknya di dalam tubuh.

Epitelium pipih berfungsi untuk melindungi dan membalut jaringan yang terletak di bawahnya, misalnya epitelium pipih yang terdapat di permukaan kulit. Sementara itu, epitelium silindris dan kubus berfungsi sebagai membran permeabel yang menjadi lalu lintas zat. Contoh epitelium silindris pada saluran usus halus untuk menyerap sari makanan, atau epitelium pada nefron yang banyak dilalui oleh urin primer.
Macam-Macam Jaringan Epitel, Epitel Selapis, Epitel Berlapis
Macam-Macam Jaringan Epitel, Epitel Selapis, Epitel Berlapis
Epitelium kelenjar berfungsi sebagai penghasil getah yang dapat dimanfaatkan oleh tubuh. Di samping itu, ada pula epitelium yang berfungsi untuk menerima rangsang, disebut epitelium penerima. Epitelium ini banyak terdapat di sekitar indra, seperti epitelium sensori di sekitar neuron dan retina mata.

Jaringan epitel dapat berupa membran dan dapat pula berupa kelenjar. Jaringan epitel dipisahkan dari jaringan ikat di bawahnya oleh selaput tipis yang disebut membran dasar (lamina basal). Membran dasar ini tersusun atas serat-serat kolagen yang melekat pada suatu matriks. Membran dasar berfungsi untuk menyokong jaringan epitel.

Berdasarkan letaknya pada bagian tubuh, jaringan epitel terbagi menjadi epidermis, endotelium, dan mesotelium. Epidermis adalah jaringan epitel yang terletak pada bagian- bagian tubuh terluar, berfungsi sebagai pelindung paling luar. Endotelium adalah jaringan epitel yang membalut organ-organ dalam tubuh. Jaringan mesotelium merupakan jaringan epitel yang melapisi bagian-bagian tubuh yang berbentuk rongga.

Dari susunan sel-sel yang menyusunnya jaringan epitel dengan mudah dapat dikenali. Ciri jaringan epitel, yaitu sel-selnya tersusun sangat rapat sehingga hampir tidak terdapat ruang di antara sel-selnya. Macam jaringan epitel biasanya dibagi berdasarkan bentuk sel dan jumlah susunannya dalam lapisan.

Secara umum, berdasarkan sel-sel yang menyusunnya, jaringan epitel dibedakan menjadi tiga, yaitu epitelium pipih atau gepeng (squamous), epitelium kubus (kuboid), dan epitelium batang (silindris)

1. Epitelium Selapis (Sederhana)

Ciri dasar dari epitelium ini, yaitu hanya tersusun atas satu lapisan sel saja. Epitelium selapis dibagi menjadi tiga, yaitu epitelium gepeng (pipih) selapis, epitelium kubus selapis, dan epitelium silindris selapis

a. Epitelium pipih selapis

Epitel pipih selapis terdiri atas sel-sel yang sangat gepeng, tipis, memiliki tepinya tidak teratur, dan saling berimpitan membentuk suatu lembaran yang sempurna. Apabila dilihat dari permukaan, epitelium ini tampak seperti ubin lantai, tetapi dengan batas-batas yang tidak teratur, yang termasuk epitelium golongan ini adalah endotel yang melapisi pembuluh darah, pembuluh limfe, dan
mesotelium yang melapisi rongga serosa (pleura, perikardium, dan peritoneum).

Contoh epitelium selapis gepeng yang lain terdapat pada alveolus paru-paru, telinga bagian tengah dan dalam.

b. Epitelium kubus selapis

Epitelium ini disebut demikian karena pada sayatan tegak lurus terhadap permukaan, setiap sel-sel tampak seperti kotak atau kubus. Dari permukaan sel-selnya terlihat berbentuk poligonal. Epitelium kubus sederhana terdapat pada banyak kelenjar, pada kelenjar sekresi, maupun pada saluran keluaran. Selain itu, epitelium kubus selapis juga terdapat pada permukaan ovarium atau pada saluran ginjal.

c. Epitelium silindris selapis

Epitelium silindris selapis ada yang sel-selnya memiliki silia, ada pula yang tanpa silia. Epitelium silindris selapis yang tanpa silia, jika dilihat dari permukaan, tampak hampir mirip dengan epitelium kubus selapis. Pada potongan tegak lurus akan tampak terdiri atas sel-sel yang tinggi dengan inti berderet pada ketinggian yang sama dan letaknya lebih dekat ke permukaan basal (dasar) daripada ke permukaan apikal (ujung).

Epitelium jenis ini biasanya berhubungan dengan sekresi atau absorpsi. Banyak terdapat melapisi sebagian besar saluran pencernaan seperti lambung dan usus halus atau pada saluran pengeluaran yang menghasilkan banyak kelenjar.

Epitelium silindris selapis yang bersilia terlihat permukaan bebasnya tertutup silia. Epitelium jenis ini melapisi rahim (uterus), buluh rahim (tuba uterina), pada saluran testis, dan bronkus kecil.
Macam-Macam Jaringan Epitel, Epitel Selapis, Epitel Berlapis
Macam-Macam Jaringan Epitel, Epitel Selapis, Epitel Berlapis

2. Epitelium Berlapis

Epitelium ini tersusun oleh beberapa lapis sel sehingga disebut epitelium berlapis. Fungsi epitelium berlapis umumnya sebagai pelindung. Fungsi sebagai pelindung lebih memungkinkan untuk epitelium berlapis karena tersusun oleh beberapa lapis sel, sehingga lebih tahan untuk menahan gangguan dari luar dibandingkan dengan epitelium selapis yang hanya tersusun dari satu lapisan sel.

Oleh karena itu, epitelium berlapis terdapat pada tempat-tempat yang banyak terkena gesekan dan goresan. Namun karena lapisannya yang tebal, membran epitelium berlapis tidak diperuntukkan bagi absorpsi zat.

Berdasarkan bentuk lapisan permukaan bebasnya, epitelium berlapis dibagi menjadi empat jenis, yaitu epitelium berlapis gepeng (pipih), epitelium berlapis kubus, epitelium berlapis silindris, dan epitelium transisional. Keempat jenis epitelium berlapis lebih jelasnya akan dibahas sebagai berikut.

a. Epitelium berlapis pipih

Epitelium berlapis pipih membentuk membran yang tebal. Sel-sel pada lapisan yang lebih dalam tersusun atas sel-sel kubus sampai silindris. Lapisan basalnya (dasarnya), yaitu yang berbatasan dengan membran basal, umumnya terlihat tidak rata. Epitelium jenis ini terdapat pada kornea mata,
esofagus, vagina, dan kulit.

b. Epitelium berlapis kubus berlapis pipih.

Epitelium berlapis kubus terdapat pada saluran kelenjar keringat, folikel ovarium yang sedang berkembang, dan kelenjar ludah. Pada manusia dewasa epitelium berlapis kubus dapat ditemukan di
kelenjar keringatnya, terdiri atas dua lapisan sel epitel kubus. Karena epitelium jenis ini melapisi sebuah berlapis kubus. tabung, jelas sekali bahwa sel-sel lapisan per- mukaannya lebih kecil dibandingkan dengan yang terdapat pada lapisan basalnya.

c. Epitelium berlapis silindris

Epitelium berlapis silindris juga relatif jarang ditemukan. Biasanya lapisan basalnya terdiri atas sel- sel yang berbentuk polihedral yang tidak teratur, relatif pendek, dan hanya sel-sel lapisan permukaan yang berbentuk silindris tinggi. Epitelium jenis ini dapat ditemukan melapisi sebagian uretra pria dan saluran trakea manusia.
Macam-Macam Jaringan Epitel, Epitel Selapis, Epitel Berlapis
Macam-Macam Jaringan Epitel, Epitel Selapis, Epitel Berlapis

d. Epitelium transisional

Epitelium transisional disebut demikian karena dianggap merupakan peralihan bentuk antara epitelium berlapis pipih tanpa lapisan tanduk dan epitelium berlapis silindris. Epitelium jenis ini banyak melapisi tempat-tempat yang mengalami tekanan dari dalam dan berkapasitas yang sangat bervariasi, misalnya pada saluran urin.

Lapisan permukaan epitelium transisional dapat berubah jika dinding selnya meregang karena adanya tekanan urin. Oleh sebab itu, bentuknya bergantung pada derajat peregangannya. Ciri khas dari epitelium transisional adalah mempunyai sel-sel asal yang mirip epitelium silindris, sedangkan di antaranya terdapat sel-sel poligonal




Tidak ada komentar

Mohon untuk tidak meninggalkan live link